Skip to main content

Posts

One night with le parent

For about 8 weeks being in here, approximately without looking out the west malaysia, ibu and ayah had decided to visit me in sarawak. at the peak of my struggling hour, i am glad that i have one opportunity (labour day) to spend a day with them. sehari pun jadi lah. hehe
Hilton Hotel, Kuching



















 I miss you both infinity (:
Recent posts

The Girl's Week-End

nak kempis hidung sebab panas sangat, sebab nak terbersin, sebab nak tergelak -.-
after some months, melepaskan geram di De' Garage, Kuching.
muka aku dah macam makin tua kan?


fefeling dekat langkawi kalau dah perempuan tu, perempuan jugak kan?
aicecey melaram charles and keith jap
macam ac mizal kan?
haa macam ni baru syok tengok bobo besar-besar.
nahh. cucur udang multi racial daripada aku.
nasi lemak colour hijau :D
seriously, buaya darat pun ada dkt sini tau. 
mengalahkan tourist dah ni.
-.-
tiada yang lain yang dapat menghiasi dinding di rumah kami.
petang di kota samarahan
ohh. aku tak pernah tahu mata aku warna coklat!
Ingat kteorg hidup susah dekat sini takboleh nak makan mcm western ke?

selain menternak assignment, kami juga menternak mereka :D
the lovelies yaa!

Tak Sama!

Kepujian dan Honour

Ada terletaknya di belakang nama penuh sesuatu kursus ijazah..

Ijazah Sarjana Muda Sains Pentadbiran (kepujian).

Apa yang dipujikan?

Terpujinya dek taraf ilmu yang tinggi

Tidak lari dari itu, kesibukan, keserabutan, ketidaksempatan masa dan kesesekan mengalahkan segala macam kerja.
Rupa juga sudah menyerupai zombie yang dahagakan otak manusia. 
Tidak sama seperti kehidupan diploma!
Tak sama!
Masih ada ruang untuk berfoya-foya di kala dibelenggu oleh test dan quiz. Sekurang-kurangnya.

Sekarang?
Struggling till the end of the bachelor phase!

Semangat!



Jatuh Bangun Kembali.

Harini. Sudah genap bereenam minggu di sini. Kehidupan baik-baik saja. Aku pernah jatuh. Aku pernah tersungkur. Aku pernah kalah. Aku pernah berdepan dengan masa kejatuhan aku. Pernah terdetik aku dah tak terdaya. Tapi, aku percaya tersurat pelangi indah di sebalik hujan yang lebat. 
Lari? Tak lah. Aku tak lari. Baru aku sedar, sejauh mana pun kita, kenangan tetap akan memamah kita kembali. Bagai denyut listrik yang tak dapat dipisahkan. Manusia dengan kenangan. Kenangan dengan kesakitan. Tapi jarak juga lah yang membuka mata betapa lapangnya masa depan itu. Ya, aku memang jauh dari tempat di zaman kejatuhan aku. Tapi, dengan jarak ia dapat memberi harapan dan nafas baru untuk aku kembali bangun walau masih kelabu perjalanan hidup ni.
Friendship? Aku ada Yaa, Abit, Fatin, Aen, Nap, Mas and Ema. Dah cukup untuk menjadi tulang belakang untuk aku bernafas memandang langit yang cerah itu lagi. Tidak seperti dulu. Aku sorang. Aku cuma bersendiri menguatkan diri. 
Jodoh? Belum sempat aku terb…